Ungkap 281 Kasus, Hasil Operasi Pekat 2023 Polres Malang Naik 25 Persen

Malang, Jurnal Jatim – Operasi Pekat Semeru 2023 yang digelar Kepolisian Resor (Polres) Malang telah meringkus sebanyak 289 orang tersangka dari 281 kasus.

“Hasil yang kita dapat secara maksimal tindak lanjut dari arahan pimpinan, hasil operasi selama pelaksanaan kegiatan ada 281 kasus,” kata Wakapolres Malang Kompol Wisnu, Kamis (30/03/2023).

Menurut dia, ada sasaran prioritas dalam pelaksanaan operasi pekat, di antaranya, , premanisme, prostitusi, minuman keras, bahan peledak (handak), pornografi, serta penyalahgunaan keras berbahaya (Okerbaya) dan .

Operasi itu, kata Wisnu, memiliki tujuan menciptakan situasi kondusif menjelang Ramadan dan dilaksanakan oleh Polres Malang dan Polsek jajaran selama 2 minggu, yakni sejak 17 hingga 28 Maret 2023.

Hasil Operasi Pekat Semeru 2023 ini Polres Malang mengungkap sebanyak 281 kasus, terdiri dari kasus Judi sebanyak 3 kasus, premanisme 85 kasus, miras 152 kasus, prostitusi 8 kasus, handak 3 kasus, dan Narkoba 30 kasus.

“Tersangka yang diamankan sebanyak 289 tersangka, sidik 59 tersangka, tipiring sebanyak 38 tersangka, dan pembinaan 192 tersangka,” ujarnya.

Polres Malang IPTU Wahyu Rizki Saputro menambahkan, sejumlah barang bukti turut diamankan dalam gelaran operasi pekat tahun ini.

Ia menyebut, dari reserse kriminal berhasil mengamankan serbuk bahan peledak pembuatan mercon sebanyak 11 Kilogram, 200 sumbu ledak, petasan 75 buah, hingga barang bukti lain seperti sepeda motor, ponsel, dan timbangan.

Sedangkan Reserse Narkoba menyita barang bukti berupa 77.555 butir Pil Ekstasi, 74,23 gram sabu, hingga ganja sejumlah 65,92 gram.

Wahyu menjelaskan, ada peningkatkan yang cukup signifikan dari target operasi pekat yang telah dilaksanakan. Hasil operasi pekat tahun 2023 tercatat meningkat sebanyak 25 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi peningkatan tersebut, antara lain residivis pelaku kejahatan yang kembali melakukan aksinya di wilayah Kabupaten Malang.

“Beberapa pelaku ada yang baru satu bulan (bebas), kemudian melakukan kembali, tidak hanya Curanmor (pencurian kendaraan bermotor) namun Curas (pencurian disertai kekerasan) juga ada,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Kasi Humas Polres Malang IPTU Ahmad Taufik mengatakan, pihaknya akan terus melakukan berbagai upaya preemtif dan preventif guna mencegah gangguan Kamtibmas sepanjang bulan Ramadan hingga menjelang hari Raya Idulfitri 1444 H.

Salah satu upaya yang telah dilakukan adalah dengan menggelar patroli skala besar secara serentak untuk mencegah kejahatan jalanan, balap liar hingga tawuran yang bisa berpotensi menjadi konflik sosial di masyarakat.

“Upaya pencegahan terus dilakukan, yang terbaru kita melakukan pembinaan kepada kelompok remaja yang hendak melakukan tawuran sarung di daerah Dampit dan Kecamatan Pakisaji,” ungkapnya.

Taufik mengimbau kepada masyarakat dan para orangtua untuk ikut memantau dan mengawasi anak-anaknya agar tidak menjadi maupun pelaku dalam kejahatan jalanan. Peran orangtua menurutnya sangat penting, sebab kendali berada pada orangtua.

“Selain upaya preventif dan penegakan hukum, kami juga melakukan imbauan di media soial maupun media online. Jangan sampai anak-anak kita ini pamitnya pergi sahur, pulang-pulang sudah terkena perkara pidana,” pungkasnya.

Dapatkan update berita menarik hanya di .com, Jangan lupa follow jurnaljatim.com di google news instagram serta twitter Jurnaljatim.com