Walikota Madiun: Aman dan Damai, Bukan Cuma Untuk Pilkada

,

Media sosial tengah digandrungi untuk mendapatkan informasi saat ini. Sayangnya, informasi yang didapat belum pasti kebenarannya. Informasi seperti ini berpotensi menimbulkan kekacauan.

Apalagi, tidak kelewat luas. Artinya, informasi yang masih bias ini cukup mudah memicu konflik di masyarakat.

“Kalau yang disebarkan baik, akan menghasilkan hal positif. Kalau informasi yang disebarkan buruk, potensi kekacauan mudah terjadi,” kata Sugeng Rismiyanto saat kegiatan Peningkatan Kerukunan dalam Kehidupan Beragama, Rabu (21/3/2018).

Kegiatan itu dilaksanakan sebagai langkah preventif dalam mendukung suksesnya tahun ini. Walikota berpesan kegiatan bukan lantaran menjelang Pilkada. Namun, dilkukan secara kontinyu demi memberikan rasa aman dan damai masyarakat sepanjang waktu.

“Kegiatan seperti ini baiknya terus dilakukan untuk menciptakan keamanan dan kenyamanan yang lebih kepada masyarakat,” ungkapnya.

Aman, lanjut beliau berarti luas. Mulai aman dalam berpolitik, aman dibidang , juga aman dalam bersosial dan berbudaya.

“Keamanan merupakan elemen dasar. Kalau suatu daerah tidak aman akan berdampak pada semua sektor,” ujarnya.

di Kota Madiun terus berkembang pesat. Rasa aman dan damai menjamin pelaksanaan pembangunan di Kota Madiun.

“Keamanan berkolerasi langsung dengan pelaksanaan pembangunan. Makanya keamanan penting untuk terus dijaga,” pungkasnya. (diskominfo)

Komentar