Peringati Hari Jadi ke-112 Pemkab Jombang Luncurkan Busana Khas Daerah

Jombang, Jurnal Jatim Motif busana khas Jombang makin beragam dan kaya warna. Jumat (21/10/2022) pagi, Pemkab (Pemerintah Kabupaten) setempat resmi meluncurkan busana baru khas daerah yang dinamakan Jombang Deles.

Peluncuran busana baru itu setelah upacara peringatan Hari Jadi Pemerintah Kabupaten Jombang Ke 112, Hari Jadi Provinsi Jawa Timur Ke 77 dan Hari Santri Nasional 2022 di Alun-alun setempat.

Usai upacara, dua orang pria dan wanita yakni Guk dan Yuk Jombang 2021 maju ke depan panggung Alun-alun memamerkan Busana Deles Jombang yang mereka pakai.

Pria memakai udeng blangkon sundul mego, baju (busana) jas gulon dwigarta, kemudian celana hitam dan bebet motif sama seperti tapih kudawaningpati di atas.

Peringati Hari Jadi ke-112 Pemkab Jombang Luncurkan Busana Khas Daerah

Sementara wanita memakai kemodongingrat. Penutup kepala mengenakan kerudung polos memakai selendang bercorak hijau botol dan kombinasi motif lain yang mencerminkan islam sebagai mayoritas di Jombang.

Pada bagian bawah mengenakan kain jarik yang memiliki sampiran kain penutup di bagian depan seperti jarik pada umumnya.

Menurut Bupati Jombang Mundjidah Wahab, pemerintah melakukan launching busana khas kabupaten Jombang. Sejauh ini, baru ada dua atribut khas yang menjadi bagian dari busana dipakai oleh Bupati dan Wakil Bupati.

“Baju ini memaknai bahwa warna ijo sama abang, di sini juga menunjukkan ada kota santri, Jombang tempat menuntut ilmu, ada simbol candi Arimbi dengan salurnya, ada kangkung yang menunjukkan kebersamaan,” kata Mundjidah Wahab kepada wartawan usai upacara Hari Jadi Pemkab Jombang.

Sejauh ini, dikatakan Mundjidah Wahab, aturan pemakaian busana khas Jombang diatur dalam Peraturan Bupati (Perbup).

“Ya, Insyaallah rencana akan dipakai setiap hari Kamis,” kata bupati perempuan pertama di Kabupaten Jombang ini.

Peringati Hari Jadi ke-112 Pemkab Jombang Luncurkan Busana Khas Daerah

Berdasarkan sumber yang didapatkan Jurnaljatim.com, Berikut rincian penjelasan makna busana Deles Jombang yang resmi diluncurkan hari ini di Alun-alun Jombang.

Udheng Blangkon Sundhul Mego

Merupakan Udheng Ludruk dan Blangkon Cekdongan. Nama Sundhul Mego diambil dari nama Patih dalam Cerita Wayang Topeng Jatiduwur dalam lakon Wiruncono Murco. Undheng Blangkon Sundhul Mega Poncot Ngarsa/ Poncot Depan ada 2 macam:

Poncot Ngarsa depan ke Atas (Kembang Kanthil) mengacu pada Sunan Kalijaga yang memberi wejangan : Menungsa iku koyo kembang mawar (mawarno mawarni), mangkane koyo kembang kenanga (keno ngono keno ngene), tapi asal tetep koyo kebang kanthil (atine tetep kumanthil menyang Gusti Kang Murbeng Dumadi). Yo koyo tangan nangkup munngah nyenyuwun pangapuro, supoyo kabeh kang dumadi ing Jombang antuk welas asihe Gusti ugo barokahe gusti.

Poncot Ngarsa yang menghadap ke bawah (Lambang Ati Sareh, Ndhingkluke Pari)

Poncot ke bawah kudune di bawa para Satriya kang keparingan WAHYU, koyo air mancur ing relief Candi Rimbi, tansah netesi anugerah marang bawahan lan rakyate.

Jas Gulon Dwi Gatra

Jas Gulon Dwigarta menjadi busana atasan pria. Dipilih desain jas karena mengikuti pola busana adat Jawa yang cenderung menggunakan jas untuk busana atasannya.

Bagian Jas Gulon Dwigartra ini menjadi titik pembeda dengan busana adat dengan daerah lain di Jawa Timur. Jas gulon bermakna memakai kerah tegak, untuk membedakan dengan model potong gulon atau pun desain teluk belanga.

Jas Gulon juga dipakai oleh Bupati Jombang Pertama, RAA Soeroadiningrat V.  Jas Gulon Dwigatra sebagai pembeda dengan bentuk Jas Mataraman dan Jas Jawa Timuran atau sering disebut jas Basofi.

Sedangkan dwigatra adalah bertemunya dua gatra budaya menurut pemetaan sejarawan dan budayawan almarhum Prof. Ayu Sutarto, yaitu gatra budaya Mataraman (Pracima) dan gatra budaya Arek (purwa).

Tapih Kudawaningpati atau Bebet (Pria)

Tapih adalah istilah untuk busana bagian bawah pria. Tapih artinya kain atau busana bawah yang sudah dipakai sejak era Mataram Kuna atau Medang. Tapih Kudawaningpati untuk menunjukkan busana laki-laki Jombang Deles dari tokoh dalam cerita Panji pada Wayang Topeng

Nama Tapih Kudawaningpati diambil tak lepas dari sejarah  Jatiduwur yang diduga peninggalan Majapahit. Sejarah Majapahit juga yang ada di Jombang sebagai latar belakang kota santri Jombang Beriman.

Raden Panji Kudawaningpati merupakan sosok yang dipercaya sebagai pembabat Dusun Wonoayu, Desa Dukuhmojo, Mojoagung. Panji Kudawaningpati dipercaya sebagai putra mahkota kerajaan Jenggala yang wilayahnya masuk Jombang bagian timur kini.

Tampilan Tapih Kudawaningpati berupa gabungan dari celana dan sarung atau celarung. Bagian bawah busana laki-laki Jombang Deles ini dari kain jarik yang memiliki sampiran kain penutup di bagian depan seperti jarik pada umumnya.

Bagian depan dibuat bukaan samping kiri untuk menghadap posisi pasangan busana putri yang menghadap sebaliknya atau mengarah ke kiri dan bisa digunakan bebet untuk acara tertentu yang bawahannya menggunakan celana hitam

Bawahan Pria untuk acara khusus bisa memakai Celana hitam dan Bebet dengan motif sama seperti Tapih Kudawaningpati di atas.

Busana wanita dalam pakaian adat Jombang Deles dinamai dengan Kemodoningrat. Nama Dewi Kemodoningrat adalah nama lain Dewi Sekartaji atau Galuh Candrakirana, istri Panji Asmarabangun alias Panji Kudawaningpati. Dewi Kemodoningrat juga dipercaya sebagai pembabat Dusun Kemodo, desa Dukuhmojo, Mojoagung.

Tapih Kudawaningpati untuk Wanita.

Bagian bawah busana wanita Jombang Deles ini dari kain jarik yang memiliki sampiran kain penutup di bagian depan seperti jarik pada umumnya. Bagian depan dibuat bukaan samping kiri untuk menghadap posisi pasangan busana putra yang menghadap sebaliknya atau mengarah ke kanan.

Kudung, Jilbab, Sanggul/ Slendang Pati

Penutup kepala wanita mengenakan kerudung polos yang senada dengan warna bajunya. Sedangkan Warna corak selendang adalah hijau botol dengan kombinasi motif lainnya yang mencerminkan islam sebagai agama mayoritas di Jombang, juga bentuk perwakilan warna santri.

Bagian kerudung ini sebagai penutup kepala sesuai dengan ciri khas kota Santri Jombang Beriman. Model kerudung berupa selendang yang dikenakan sebagai penutup kepala, seperti busana adat Jawa Timur pada umumnya.

Bagi pengguna busana adat putri Jombang Deles yang muslim bisa mengenakan jilbab saja atau bisa menambahkan selendang, sedangkan yang non muslim bisa menggunakan selendangnya sebagai tambahan aksen keanggunan wanita Jawa.

Dapatkan update berita menarik lainnya hanya di Jurnaljatim.com, jangan lupa follow jurnaljatim.com di Google News