oleh

Mentan SYL Tinjau Pembuatan Gula Berbahan Baku Sorgum di Jombang

Jombang, Jurnal Jatim – Menteri pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) meninjau langsung pabrik pengolahan gula PT Sedana Panen Sejahtera di Desa Kedungmlati, Kecamatan Kesamben, Jombang, Jawa Timur. Uniknya, gula dibuat dari bahan baku sorgum atau jagung cantel.

Hasil panen sorgum bisa dimanfaatkan untuk berbagai produk panganan. Selain biji sorgum merah dan putih, batang sorgum diolah dalam pabrik pengolahan menjadi gula kristal maupun gula coklat atau brown sugar.

Sementara, bahan lainnya dari air perasan batang sorgum dimanfaatkan untuk kecap, tepung sorgum dan sirup. Semua proses pengolahan dilakukan dalam pabrik kecil dengan tenaga kerja tidak terlalu banyak.

Mentan Syahrul Yasin Limpo bersama anggota Komisi IV DPR RI Ema Umiyyatul Chusna dan wakil Bupati Jombang Sumrambah diajak langsung berkeliling pabrik oleh pendiri pabrik Kristian Benny.

“Sekarang kami ada proses produksi di mini plan, atau pabrik gula kecil,” kata Kristian saat memberikan sambutan, kamis (15/9/2020).

Pihaknya merencanakan di tahun 2023 akan membangun pabrik baru dengan kapasitas 10 sampai 15 dari kapasitas pabrik yang sudah ada. Dengan kapasitas pabrik baru bisa menampung hasil produksi sorgum seluas 300 hektar untuk produksi gula.

“Sesuai arahan menteri kita akan mengeksplor untuk produksi beras dan tepung,” terangnya.

Sementara itu, Mentan SYL mengapresiasi inovasi dari PT Sedana Panen Sejahtera itu. Mampu membangun mini pabrik yang berskala masih belum besar. Tetapi sudah memberikan sesuatu bermakna untuk kepentingan bangsa kedepan.

“Sorgum menjadi pilihan kita, untuk mengatakan kita punya jenis pertanian yang sangat kuat, yang selama ini puluhan tahun kita tinggalkan,” katanya.

Menurutnya, Sorgum adalah tanaman dari nenek moyang. Tanaman pertanian yang paling cocok di negara tropis. Airnya tidak perlu banyak dan bisa tumbuh dalam berbagai jenis kontur tanah. Input sistemnya juga 50 persen lebih kecil, katakanlah pupuk yang digunakan, air yang digunakan dibandingkan tanaman jagung maupun padi.

“Bahwa ini adalah trek yang menjanjikan untuk ketahanan pangan nasional kita bisa berhadapan dengan kondisi apapun besok,” tegasnya.

Mentan mengatakan, Sorgum adalah pilihan yang dari dulu pernah dimiliki dan menjadi tanaman familiar dengan kehidupan yang ada. Ternyata, tidak hanya bisa jadi beras, sorgum pun bisa menjadi gula.

“Biji menjadi beras dan tepung, batangnya bisa menjadi gula,” Syahrul memungkasi.

Sementara itu, anggota DPR Ema Umiyyatul Chusna mendukung pengembangan tanaman sorgum di Kabupaten Jombang karena bisa digunakan untuk ketahanan pangan nasional.

Ema akan mendorong agar bantuan-bantuan dari pemerintah pusat bisa turun kepada para petani sorgum di Kabupaten Jombang.

“Jika memang Sorgum memang menjanjikan dari sisi analisa usaha tani, maka kita juga akan menyosialisasikan dan mendorong agar para kelompok tani, kelompok wanita tani, maupun kelompok tani milenial di Kabupaten Jombang untuk juga menanam sorgum,” kata Ema.

Dapatkan update berita menarik hanya di Jurnaljatim.com, jangan lupa follow jurnaljatim.com di google news instagram serta twitter Jurnaljatim.com