193 Bidang Tanah Terdampak PSN Bendungan Karangnongko Bojonegoro Terima Ganti Untung

Bojonegoro,  – Pencairan dana ganti untung atas 193 bidang terdampak Proyek Strategis Nasional () di Kecamatan Margomulyo, .

Rincian untuk 193 bidang tersebut terdiri dari 155 bidang tanah di Desa Kalangan, dan 38 bidang tanah di Desa Ngelo Kecamatan Margomulyo.

Melansir laman resmi Pemkab Bojonegoro, Pencairan dana ganti untung oleh Pemkab Bojonegoro tersebut dilaksanakan pada Kamis (21/12/2023) dan Jumat (22/12/2023).

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Sumber Daya Air Kabupaten Bojonegoro Heri Widodo, menyampaikan pelaksanaan pencairan dana diperkirakan selesai pada akhir 2023.

“Tahun 2023 ini pengukuran lahan masyarakat yang telah bersedia bekerja sama, total 193 bidang tanah di Desa Kalangan dan Desa Ngelo telah berhasil direalisasikan 100 persen. Dana diproses dari BPKAD, kemudian ke Jatim, dan akhirnya ke rekening Bank masyarakat,” ungkapnya, Jumat (22/12/2023).

Ia mengatakan, proses pencairan itu telah melalui serangkaian tahapan panjang dengan dukungan semua pihak, terutama masyarakat terdampak.

Setelah Penlok (Penetapan Lokasi) dikeluarkan, Satuan Tugas A dan B dibentuk oleh pihak Badan Pertanahan Nasional (BPN); dan pihak Agraria dan Tata Ruang (ATR) sebagai pelaksana pembebasan lahan.

Data yang telah diverifikasi kemudian disampaikan kepada tim appraisal, yaitu pihak Kantor Jasa Penilai Publik (KJPP) untuk dilakukan penilaian.

“Sementara ini, tertinggi yang diterima masyarakat mencapai sekitar Rp2,6 miliar,” ujarnya.

Dikatakan Heri bahwa proses pembebasan lahan Bendungan Karangnongko ini, telah memasuki tahap awal yang positif. Ini menjadi fondasi yang baik untuk perjalanan ke tahap-tahap berikutnya.

Setelah pencairan dana ganti untung kali ini, langkah selanjutnya adalah sekitar 350 bidang lahan lain yang sebelumnya belum terukur. Pengukuran lahan tersebut, bersama dengan lahan yang sudah diukur pada tahun 2023, akan dilanjutkan dan direalisasikan pada tahun 2024.

“Kami memohon restu agar tahap-tahap berikutnya dapat berjalan lancar, dan Bendungan Karangnongko dapat sesuai dengan arahan pemerintah pusat,” katanya.

Beberapa pertemuan dan kegiatan lanjutan termasuk sosialisasi program dan kegiatan rencana strategis akan segera dilanjutkan. Harapannya sebelum akhir 2024, pembebasan lahan dapat dituntaskan.

Pemerintah Kabupaten Bojonegoro terus berupaya untuk memastikan kelancaran dan kesuksesan setiap tahap implementasi pembangunan Bendungan Karangnongko guna mendukung kemajuan infrastruktur di Kabupaten Bojonegoro.

Dapatkan update berita menarik hanya di Jurnaljatim.com, jangan lupa follow jurnaljatim.com di google news instagram serta twitter Jurnaljatim.com