Kurir Pembawa 42 Kg Ganja Menyaru Pemudik Pernah Kirim ke Malang, Kediri dan Jombang

Malang, – Tim satresnarkoba Polresta Malang Kota telah menggagalkan peredaran 42 kg ganja dan menangkap kurir yang menyaru pemudik inisial MS (27) asal Gedangan Kabupaten Sidoarjo.

Polresta Malang Kota, Kompol Harjanto Mukti Eko Utomo mengatakan, MS mengaku sudah melakukan pengiriman ganja sebanyak tiga kali.

Pengiriman pertama pada Januari 2024. Sebanyak 36 Kg ganja dikirim ke wilayah Kediri, Trenggalek, dan Malang.

“Kemudian pada Februari 2024, MS kembali mengirim 36 Kg ganja ke Jombang, Sidoarjo, dan Malang,” ujarnya, Kamis (11/4/2024).

MS membawa satu koper ganja langsung dari menuju Palembang. Setelah itu, MS yang menyaru sebagai pemudik naik bus tujuan dan transit di Kota .

“Kemudian melintas di Tol Waru Gunung yang menjadi lokasi penangkapan aksi ketiga kalinya itu,” katanya.

Dikatakan Haryanto, penangkapan MS sebagai , berdasarkan hasil pengembangan kasus sebelumnya.

“Penangkapan MS ini hasil penyelidikan dan pengembangan kasus Maret 2024 lalu,” kata dia.

Setelah YL tertangkap dengan barang bukti 1 kg ganja, diperoleh informasi akan ada pengiriman ganja dalam jumlah besar ke Kota Malang.

Dari pengungkapan itu, polisi melakukan pengejaran terhadap MS yang seperti Pemudik, mulai wilayah Sumatera hingga Tol Trans Jawa.

Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Budi Hermanto menambahkan, pihaknya berhasil menggagalkan peredaran ganja seberat 42 kilogram yang dibawa oleh MS pada Kamis (4/4/2024) menjelang lebaran idulfitri pekan lalu.

“MS ditangkap saat menaiki bus dengan membawa satu buah koper berisi 8 bungkus ganja seberat 42 kilogram yang sudah lakban coklat, dan satu buah HP merek Oppo warna biru,” ucapnya.

Budi berharap dengan pengungkapan kasus itu dapat memberikan efek jera bagi para bandar dan dengan modus penyamaran menyesuaikan moment.

Atas perbuatannya, MS dijerat Pasal 114 ayat (2) dan/atau Pasal 111 ayat (2) UU RI nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika.

“Ancaman hukuman mati atau pidana maksimal 20 tahun,denda paling banyak Rp10 miliar,” tegasnya. [*]

Dapatkan update menarik hanya di .com, jangan lupa follow jurnaljatim.com di google news instagram serta twitter .