Kualitas Buruk, SPBU di Tuban Tolak Kiriman BBM Pertalite dari Pertamina

Tuban, Jurnal Jatim – Pertamina Fuel Terminal (FT) Tuban mengirim bahan bakar minyak (BBM) jenis pertalite bercampur air di sejumlah SPBU yang ada di Kabupaten Tuban. Kualitas bahan bakar tidak layak atau tidak sesuai ketentuan itu langsung di tolak petugas lantaran bisa merugikan konsumen.

“Saya kemudian membuat berita acara untuk dikembalikan ke depot transit Fuel Terminal Tuban yang berada di wilayah Kecamatan Jenu,” ungkap Azmi Zulfikar, selaku SPV dari SPBU Desa Sugihwaras, Kecamatan Jenu, Tuban di tulis Minggu, (18/12/2022).

Pengiriman BBM bercampur air tersebut diketahui petugas ketika melakukan pengecekan mobil tangki Pertamina sebelum di masukan ke tangki penampungan SPBU, Jumat malam (16/12/2022). Alhasil, dari sampling yang diambil sekitar 30 liter diketahui pertalite tersebut tidak layak.

“Saat dilakukan sampling itu ditemukan bercampur air dari tangki itu. Kemudian saya kembali melakukan sampling sampai tiga kali, tapi hasilnya masih tidak bagus,” ucap Azmi Zulfikar.

Mengetahui hal itu, petugas SPBU langsung menolak dengan membuat berita acara terkait pengembalian pengiriman BBM jenis pertalite ke Pertamina lantaran tidak layak. Petugas pun mengaku bersyukur kondisi tersebut diketahui sebelum bahan bakar masuk di tangki penampungan SPBU.

“Untungnya belum kita masukan ke tangki, kalau sampai masuk nanti SPBU yang disalahkan kalau terjadi apa-apa di lapangan,” ungkap Azmi.

Kualitas kondisi Pertalite campur air tersebut juga ditemukan di SPBU wilayah Kecamatan Kerek, Widang, dan sinyalir masih ada temuan lainnya.

Deden Mochammad Idhani, Area Manager Commrel & CSR Pertamina Patra Niaga Region Jatimbalinus. Deden Mochammad Idhani, membenarkan.

Idhani menyampaikan kondisi itu karena adanya air hujan yang masuk di mobil tangki pengangkut BBM Pertalite.

“Berdasarkan hasil investigasi yang dilakukan oleh tim Pertamina di lapangan saat itu, ditemukan indikasi air di Mobil Tangki yang diduga akibat intensitas hujan yang cukup tinggi dari siang sampai malam hari pada Jumat 16/12 pada saat  pengiriman ke wilayah Tuban,” ungkapnya.

Diinformasikan juga  Pertamina telah melakukan proses pengujian BBM  sesuai dengan standard prosedur  dan  ketentuan atau spesifikasi dari Dirjen Migas terkait penimbunan BBM di tangki timbun FT Tuban dan juga telah melaksanakan  pemeriksaan mutu terhadap mobil tangki yang melakukan penyaluran dari FT Tuban.

“Sebagai tindak lanjut laporan tersebut, saat ini seluruh pengiriman BBM yang diduga terkontaminasi air sudah dikomunikasikan ke pihak SPBU  terkait untuk proses pengembalian ke FT Tuban , untuk kemudian akan dilakukan pengiriman kembali sebagai  bentuk komitmen Pertamina dalam memberikan layanan yang terbaik kepada konsumen, dengan pengiriman BBM dengan armada Mobil Tangki yang baru,” katanya.

Lebih lanjut, ia kembali menyampaikan saat ini terpantau kegiatan penyaluran dari FT Tuban sudah berjalan normal sejak jam 7 pagi tadi, dan FT Tuban tetap beroperasi seperti biasa. Termasuk, pihaknya meminta menghubungi Pertamina 135 jika ada kritik dan lainnya.

“Masyarakat juga dapat menghubungi kontak Pertamina 135 untuk mendapatkan informasi, menyampaikan laporan, kritik serta saran atau melaporkan kejadian di SPBU maupun operasional Pertamina lainnya,” ujarnya.

Dapatkan update berita menarik hanya di Jurnaljatim.com, Jangan lupa follow jurnaljatim.com di google news instagram serta twitter Jurnaljatim.com.